[CERPEN ABSURD] Teater Of Deva Reborn


Yoshaaaaa... apakabar sobat cerpat, jadi giniiiii... iya gituuuuuuu... gimana dooooong???. Lama gak buka blog kesayangan, seperti aku sayang sama kamu tapi ga tau kamunya juga sayang sama aku ato engga???

Aku liat ada satu cerpen menarik yang berjudul 'Teater of Deva' karya orang yang tak aku kenal, seperti kamu yang selalu pura-pura ga kenal sama aku. Ceritanya sih keren tapi kayak kurang gimana gitu saat bacanya, makanya aku punya ilham tanpa mlegedes untuk ngeremake cerita ini.

Ga seperti cerita aslinya yang serius, cerita Teater Of Deva Reborn ini ga bakalan serius-serius amat, ya paling peterpan atau nidji. Karena kubuat karakter Deva ini manusia setengah naik setengah turun biar berasa, berasa ga? Berasa kan? Kalo aku sih berasa bangeeeeed.

Didepan sebuah gerbang sekolahan yang berwarna hijau kecoklatan, terlihat seorang siswa yang dari tadi berdiri terus seperti sedang memandang... ga tau memandang apaan yang jelas pandangannya tegak lurus kedepan.

"Kamu lagi ngapain Dev, bukannya masuk malah berdiri terus kayak patung" tanya seorang satpam yang dari tadi memperhatikan Deva yang sudah lama berdiri di depan gerbang. Perlahan namun pasti, pak satpam tersebut berjalan menghampiri Deva dan memegang pundak Deva untuk memastikan bahwa tidak terjadi apa-apa pada Deva.

"Kamu ga apa-apa kan Dev? Ga sakit apalagi ga kesambet kan?"

Namun Deva tetap saja diam tak menghiraukan pertanyaan pak satpam tersebut, pandangannya masih lurus kedepan. Tiba-tiba tanpa angin dan tanpa hujan terdengar suara keras sekali seperti guntur yang sudah menemukan mangsanya. BBBRRRRRROOOOOOOTTTTTTT......

"mules pak kebelet ngising"

Seketika Deva berlari amat sangat kencang, seperti peluru yang baru saja keluar dari moncong senapan, Deva berlari membabi buta menuju tempat nongkrong sejuta umat yang disebut toilet.

"DASAR ANAK KAMPRET, KIRAIN LAGI SAKIT, TAUNYA CUMA KEBELET BOKER"

Para siswa lain, yang melihat kelakuan Deva hanya bisa geleng-geleng kepala, ada juga yang tertawa terbahak-bahak melihat kelakuannya yang memang sudah terkenal absurd seantero sekolahan.

Deva Aldiano seorang siswa yang bisa dibilang cerdas, karena selalu masuk ranking tiga besar di sekolahnya, gak tau sih kalo di sekolah lain. Walaupun dia siswa yang cerdas, tapi kelakuan absurdnya yang kadang-kadang muncul seperti rasa sayangku padamu yang tiba-tiba muncul, selalu bikin heran teman-temannya, dan juga guru-gurunya, dan juga dan juga dan juga tukang bakso di depan makam pahlawan juga heran kenapa babeh ebit g ade nyuruh nanya sama rumput yang bergoyang.

Hari ini, adalah hari pertama untuk Deva menginjakkan kakinya di sekolah dengan status kakak kelas senior, karena dia sudah sah naik ke kelas 12. Setelah melakukan misi rahasianya di toilet, Deva dengan semangat berjalan ke kelas tanpa mengetahui ada sepasang mata yang dari tadi mengintainya dari kejauhan, dan sepanjang perjalanannya ke kelas banyak sekali yang menyapa Deva terutama para cewe-cewe labil yang sok hits.

Deva memang bisa dibilang cowo populer, selain terkenal karena keabsurdtannya, tidak bisa dipungkiri dia juga salah satu cogan disekolahnya, kulit putih hidung mancung tinggi 175cm mata sipit dan keturunan china itulah andre anak kepala sekolah, sedangkan Deva ya ganteng-ganteng standar lokal pribumi lah.

"Hay Deva..." sapa Nia salah satu siswi tercantik di sekolah.

"Hay ka Deva baru sampai yah?" Sapa Ratna adik kelas yang juga salah satu primadona di sekolah.

"Hay Deva sayang, makin ganteng aja sih" sapa Bambang anak kelas sebelah.

Seperti biasa, entah kenapa di hari pertama masuk sekolah itu pasti tidak ada pelajaran, tidak ada kegiatan belajar mengajar, bukan bukan... bukan karena tidak ada guru yang masuk, semua guru pada masuk sekolah, namun hal seperti ini sudah menjadi ritual turun temurun sejak zaman dahulu, dahulunya kapan ya gak tau, ya pokoknya dahulunya ya dahulu.

Banyak siswa-siswi yang lebih memilih duduk-duduk didepan kelas ketimbang didalam kelas, walau pun ada juga lagi pada tiduran di bangku, ada yang sedang ngobrol, mainan hp, mabar, bahkan ada seseorang dengan kepala botak yang lagi mukul-mukul tanah di tengah lapangan, siapa sih tuh orang ga jelas banget. Eeeehhhhh...... ternyata pak satpam lagi main golf.

"Woy Dev, gila lo, pagi-pagi dah bikin ulah aja, mana di hari pertama masuk sekolah lagi" tanya Andre anak kesayangan bapak kepala sekolah yang juga merupakan teman sekelas Deva, mereka sudah berteman sejak...? Mungkin sejak akatsuki menyerang desa konoha.

"Lah emangnya w sengaja"
"Lagian lo ada-ada aja sih Dev, orang mah kalo kebelet boker itu langsung ke toilet, lah lo malah berdiri didepan gerbang lama banget sampe suara bom lo keluar"
"Lo kan tau ndre, w ga bisa nahan kentut, apalagi kalo sambil jalan perut w pasti sakit banget, jadi ya terpaksa w diri dulu ampe keluar tuh suara bom keluar"
"Ya mana w tau...."
"Ya makanya ini w kasih tau lo nyet"
"Kantin yuk Dev"
"Orang baru nyampe kelas belum juga duduk dah diajakin ke kantin"
"Lagian kalo udah duduk lo mau ngapain lagi?"
"Ya apa ke, main ps, main gundu, kalo ga main badminton asal jangan main cewe aja"
"Ada-ada aja lo, main badminton dalam kelas lo kira ini lapangan, nyok lah kita ke kantin nyet, yang lain dah pada nunggu"

Ruah riuh sesak itulah suasana kantin yang selalu saja terjadi setiap harinya, banyak sekali siswa-siswi yang sedang makan, ada yang sedang makan bakso, soto, nasi goreng, yang makan hati karna gebetannya jadian sama orang lain juga ada, dan pastinya murid-murid legend yang makan gorengan enam puluh tapi ngakunya cuma makan lima juga pasti ada.

"Hayo... ketahuan lo Fit lagi ngeliatin ka Deva"
"Ih apaan sih Yat"
"Udah ngaku aja lo Fit, w juga tau kalau tadi pagi lo juga liatin ka Deva terus"
"Hehehehe......"

"BU PESEN TEH ANGET GA PAKE ES"

"Tuh liat kelakuannya, ya kali teh anget pake es"
"Hehehehehehehe... ka Deva lucu ya Yat"
"Lucu pala lo, orang gaje gitu di bilang lucu, emang apa sih yang lo suka dari ka Deva?"
"Yati sayang, jangan cemburu gitu dong, kan aku tuh ga suka sama Ka Deva, tapi.........."
"Tapi cinta"
"Ih Yati nyebelin"
"Yeeee...... ga usah manyun gitu dong, gemes ih... eh serius nih Fit, apa sih yang lo liat dari ka Deva?"
"Lo tau ka Ayu kan Yat?"
"Ka Ayu yang sok hits itu maksud lo?"
"Iya, jadi waktu minggu kemaren aku tuh di bully sama dia dan genk nya, untung ada ka Deva yang nyelamatin aku"
"Eh serius lo Fit? Gimana ceritanya? Cerita dong"
"Jadi gini nih Yat......"

Malam itu bintang terlihat sangat terang benderang, siapapun yang melihatnya pasti akan merasa takjub saat melihat langit yang hitam di taburi oleh kumpulan bintang-bintang yang bersinar terang.

"Terus bu... terus bu..."
"Huft...huft...huft..."
"Ayo bu terus, kepalanya sudah keluar"
"Huft...huft...huft..."
"OWE...OWE...OWE...OWE..."
"Alhamdulillah bayinya sudah keluar bu"

Terlihat seorang laki-laki yang bergegas masuk ke dalam kamar karena merasa khawatir tentang istri dan juga calon anaknya.

"Gimana keadaan istri saya mak Ijah?"
"Alhamdulillah pak, istri bapak sehat, dan banyinya juga selamat, selamat ya pak anak bapak sudah lahir, cantik mirip ibunya"

Mendengar ucapan mak Ijah yang merupakan dukun beranak yang paling top markotop yang mempunyai 2 juta follower di Instagram itu membuat si laki-laki tersebut merasa bahagia, dia pun langsung menghampiri istrinya dan memeluknya.

"Alhamdulillah abang seneng kamu selamat dek, bayi kita juga selamat, makasih ya dek"
"Iya bang, adek juga seneng, abang mau namain anak kita siapa bang?"
"Karena anak kita perempuan, dan cantik kaya ibunya, abang namakan FITRI, yang artinya ......................"

"STOP STOP STOP FIT, STOOOOOOP.........!!!"
"Ih napa sih Yat, katanya tadi disuruh cerita, giliran aku lagi cerita malah disuruh stop"
"Iya, tapi ya ga cerita dari gimana kamu lahir juga Fit, cerita aja kenapa kamu bisa di bully oleh kak Ayu, ga usah cerita dari kamu lahir juga, ni orang kadang-kadang sengklek juga yah"
"Hehehehehe... ya maaf Yat, kali aja kamu mau denger cerita tentang kelahiran aku"
"Gak lah gak penting amat denger cerita kelahiran lo, cerita aja kenapa lo bisa di bully oleh kak Ayu"
"Iya iyah, jadi gini Yat ceritanya......"

Suasana pagi itu terasa dingin, jalanan pun becek karena banyaknya sisa-sisa lumpur dari hujan semalam, tapi aku tetap semangat untuk pergi ke sekolah agar bisa mengejar cita-cita ku kelak. Akhirnya sampai juga di sekolahan, untung gak telat, gara-gara tadi malam keasyikan nonton drakor tadi bangunnya kesiangan.

"Selamat pagi pak"
"Eh... neng Fitri, selamat pagi neng"
"Lagi ngapain pak?"
"Ini neng, lagi latihan balet"

Ada-ada aja ni satpam, badan kekar, kumis tebel, kepala botak, tapi latihannya latihan balet, mana di depan gerbang lagi, herannya kok dia bisa gak di pecat yah?. Pernah juga aku liat dia lagi nangis, pas ditanyain kenapa nangis katanya habis nonton drama korea ceritanya sedih banget, emang unik nih pak satpam.

Setelah say hai dengan pak satpam, aku pun segera berjalan menuju kelas, namun tiba-tiba aku seperti menabrak sesuatu.

"WOY CULUN KALO JALAN TUH HATI-HATI"
"Eh... maaf kak, ga sengaja"
"GA SENGAJA PALA LO, MAKANYA KALO JALAN TUH PAKE MATA"
"Setau aku kalo jalan itu pake kaki kak, bukan pake mata"
"LO YAH KALO DI BILANGIN NGEJAWAB AJA, GAK ADA SOPAN SANTUNNYA SAMA KAKAK KELAS"
"Iya kak, maaf, aku minta maaf karena gak sengaja nabrak kakak"
"MAAF-MAAF, SEBAGAI HUKUMANNYA, GENK'S AMBIL TUH TAS DAN BUKUNYA SI CULUN, TERUS BUANG KETEMPAT SAMPAH"
"siap bos...... laksanakan......"
"Kak... jangan kak... aku mohon..."
"Diem lo culun"

Ya Allah...... mimpi apa semalam, pagi-pagi udah ketemu kak Ayu sama genk nya yang terkenal tukang bully, sampe acara nabrak kak Ayu lagi. Yah... aku hanya pasrah melihat teman-temannya kak Ayu merampas tas dan buku ku lalu membuang ke tong sampah, malah banyak yang ngeliatan lagi, asli aku tuh malu banget, apes-apes, apes banget sih hari ini.

"MAMPUS LO CULUN, MAKANYA JANGAN BERANI AMA GUWE"
"WOY BERHENTI"

Tiba-tiba dari arah belakang terdengar suara cowok yang sepertinya akan membela ku, dan ternyata benar dugaan
Ku, ada cowok yang membela ku dari bullyan kak Ayu, dan ternyata cowok itu adalah kak Deva.

"Stop yu stop yu, pagi-pagi udah bikin ribut aja"
"Stop stop, stop apaan sih Dev?"
"Stop, kau mencuri hatiku hatikuuuuu... stop, kau mencuri hatikuuuuuu......"
"Si anjir malah nyanyi"
"Ya stop ngebully orang lah, masa stop bus di terminal. Lagian tadi w liat dia juga udah minta maaf ke lo, udahlah gak usah di perpanjang masalahnya"
"Tapi dia nyolot ama guwe Dev"
"Nyolot gimana? En onyo lo ote enyolotetatitute kaya gitu? Orang w liat dia diem aja kok"
"Lo ngomong apaan sih Dev? Ga jelas banget. Minggir lo, awas guwe mau jalan, dan lo culun, awas lo"

Entah kenapa melihat ke lakukan kak Deva aku merasa terhibur, dan tidak lagi sedih karena ulah kak Ayu, kak Deva emang terkenal cowok gak jelas, tapi ternyata dia baik juga.

"Nih tas dan buku kamu"
"Eh... iya kak makasih"
"Yang sabar yah"
"Iya kak makasih"

"Jadi gitu Yat ceritanya"
"Ooohhh... jadi ceritanya ada sang putri yang di selamatin pangeran nih? Cie... cie..."
"Ih... apaan sih Yati"
"Jangan-jangan lo ikut eskul teater juga gara-gara disana ada kak Deva?"
"Hehehe..."
"Dih di tanya malah senyum-senyum"

Teng teng klonteng klonteng teeeng......
Terdengar bunyi bel pulang yang menandakan bahwa kegiatan belajar mengajar di sekolah telah usai, ya walaupun hari ini ga ada pelajaran sih, dan sekarang juga baru jam sepuluh. Tapi bel pulang sudah berbunyi, itu tandanya aku harus pulang dari sekolahan dan saatnya KARAOKEAAAAAAAANNNNNNNN......

Seminggu pun telah berlalu dari kejadian Deva pesen teh anget ga pake es, dan ayam kampus goreng setengah matang yang biasanya banyak muncul waktu menjelang ujian skripsi demi sebuah angka yang disebut NILAI, kini terlihat Deva dan Fitri sedang duduk bersama di ruang eskul teater, mereka berdua sedang mengukuti acara yang diadakan oleh eskul teater, dimana dalam acara tersebut adalah sharing tentang pengalaman para senior dan juniornya, dan kebetulan Deva berpasangan dengan neng Fitri.

"Gimana, kamu masih suka diganggu sama si Ayu Fit?"
"Masih ka, sebel deh akunya, masa iya hampir setiap Minggu kak Ayu itu pasti ngebully aku, padahal salah aku tuh apa coba? Lebih cantik? Iya, lebih seksi? Iya, lebih kaya? Enggak, apa coba salah Fitri? Huft......"
"Kamu yang sabar yah Fit, pasti adakalanya si Ayu ga bakalan ngebully kamu lagi"
"Iya kak, aku sabar, sabar banget malah, sesabar aku nunggu kakak"
"Maksudnya?"
"Eeeehhhh... engga engga engga kak"
"Kaka dulu juga pernah dibully, tapi sekarang sudah ngga lagi"
"Eh... ka Deva juga pernah dibully? Kapan ka? Kenapa bisa dibully?"
"Waktu kaka kelas satu, kaka tu sering di bully sama teman-teman kaka, katanya kaka dah SMA tapi gak bisa baca"
"Eh... kakak ga bisa baca?"
"Ah eh ah eh mulu dari tadi"
"Hehehehehehe... ya maap ka"
"Jadi sebenarnya kaka tuh mengidap disleksia, sebuah penyakit atau gangguan belajar yang ditandai dengan kesulitan membaca, tapi sekarang karena dukungan orang tua, kaka dah mulai sembuh"
"Oh.... gitu ya ka, ka Deva hebat yah, gak patah semangat, aku jadi makin cinta sama kaka, ups...."

Teng teng klonteng klonteng teeeng......
Terdengar bunyi bel pulang yang menandakan bahwa seluruh kegiatan belajar mengajar di sekolah telah usai.

Detik demi detik, jam demi jam, hari demi hari, dan bulan demi bulan pun telah berlalu, kini waktunya pengumuman ujian nasional bagi siswa-siswi kelas XII.

"Woy bang ko ceritanya cepet amat?, perasaan baru tadi w naik kelas 3, eh sekarang dah mau lulus aja"
"W dah males nulis cerita tentang lo Dev, w juga punya cerita yang lain"
"Tapi ya gak gini juga dong bang, di bikin per episod ke biar ceritanya bisa lama"
"Kalo dibikin per episod ntar tahunan baru selesai ni cerita, kek sinetron tersanjung"
"Ga bakalan bang, paling cuma kek cinta fitri"
"Sama aja kampret"
"TAPI BANG, LO GA BERTANGGUNG JAWAB AMA NIH CERITA, MAIN LANGSUNG LULUS-LULUS AJA"
"KENAPA LO NYOLOT DEV?, YANG NULIS CERITA KAN W BUKAN LO"
"YA BUKANNYA NYOLOT BANG, TAPI LO KAYAK MAKSA BANGET NIH CERITA BIAR CEPET SELESAI"
"YA TERSERAH W LAH, ORANG W YANG NULIS CERITA"
"BANGSAT EMANG LO BANG, PENULIS GAK TANGGUNG JAWAB"
"EH SI ANJING MALAH NGEGAS"
"SAAAAAASSSSSSKKKKKKKEEEEEEEHHHHHHHH"
"NAAAAAARRRRRRTTTTOOOOOOO"
"RASEEEEENGAAAAAAANNNNNNN......"
"Sudah-sudah stop, jangan berantem, ini kenapa kok penulis sama karakter utamanya malah ribut, kan kasian yang baca jadi bingung"
"Ini nih pak, si Deva yang mulai"
"Yeeee... apaan lo bang"
"Sudah-sudah jangan berantem, ntar ni cerita makin kaga jelas aja"
"Iya pak"
"Iya pak, lo sih bang"
"Oke, karena kalian sudah baikan saya pergi dulu ya, salam zuper"

Krik... krik... krik... krik...

"Tadi siapa sih bang?"
"Ga tau"
"Lah kan lo yang nulis, masa ga tau?"
"Beneran, tadi tuh muncul sendiri"
"Lah gimana si? Ini kan cerpen komedi, ko jadi malah horor gini bang?"
"Ya makanya lo ga usah banyak protes, ntar tuh makhluk muncul lagi"
"Iya iya bang, w kaga bakalan protes lagi"
"Nah gitu dong, tadi sampai mana yah?. Oh iya sampai......"

Detik demi detik, jam demi jam, hari demi hari, dan bulan demi bulan pun telah berlalu, kini waktunya pengumuman ujian nasional bagi siswa-siswi kelas XII. Tak disangka Deva Aliando menjadi lulusan terbaik tahun ini.

"Bang salah nama bang, lo gimana sih katanya penulis, tapi karakter sendiri lupa namanya"
"Eeeeehhhh...... ya maap Dev, dah jam 03.37 WIB, lom tidur nih, cuma buat nyelesain cerita lo. Oke ulangi"

Detik demi detik, jam demi jam, hari demi hari, dan bulan demi bulan pun telah berlalu, kini waktunya pengumuman ujian nasional bagi siswa-siswi kelas XII. Tak disangka ternyata Deva Aldiano menjadi lulusan terbaik tahun ini, semua teman-temannya mengucapkan selamat kepada Deva karena sudah menjadi lulusan terbaik, tak terkecuali Bambang anak kelas sebelah.

Sore itu di dekat danau didalam hutan kota, angin berhembus sepoi-sepoi, daun kering berjatuhan dari atas pohon ciplukan, dan suara burung begitu merdu terdengar ditelinga, dibawah pohon beringin yang rimbun terlihat dua orang manusia yang berbeda jenis sedang berdiri berhadap-hadapan.

"Kak Deva, selamat yah karena telah jadi lulusan terbaik tahun ini"
"Terimakasih yah Fit, btw kenapa muka kamu keringetan gitu? Kebelet boker yah?"
"Ih kak Deva mah, bukan gitu, aku tuh mau ngomong tapi gerogi tau"
"Mau ngomong apaan? Ko sampe keringetan gitu?"
"Jadi gini kak, sebenarnya aku tuh dah lama suka sama kakak, kak Deva mau ga jadi pacar aku?"
"Sebenarnya sih kakak juga suka sama  temen kamu si Yati, orangnya lucu, imut-imut gemesin. Jadi maaf kakak ga bisa nerima perasaan kamu"
"Hiks...hiks...hiks... DEVA, KAMU JAHAT .-."

~SELESAI~

Woy woy Woy WOy WOY WOOOOOOOYYYYYY...... KENAPA DAH SELESAI NI CERITA??? WOY BANG LANJUTIN, BELOM ADA CERITA W AMA YATI, MASA DAH SELESAI AJA, W PENGIN JADIAN AMA YATI WOOOOOOOOYYYY.........

Posting Komentar

0 Komentar